Bunga Mawar lagi! (Sekuntum Mawar Merah Sebuah Puisi)

Semasa mengembara membaca blog demi blog, Kak Long terjumpa blog Sukra yang membicarakan simbol bunga mawar ni. Bukan tujuan Kak Long nak sambung entri terdahulu, cuma kalau yang nak tahu simbol tu, bolehlah berkunjung ke blog tersebut. Menarik juga kerana siap dengan sumber rujukan.  (Ewah, macam promosi percuma aja ni).

Sebenarnya, waktu baca blog tersebut Kak Long terperasan kalender di sebelah, tiba-tiba terdetik di hati yang rupa-rupanya hampir berakhir bulan Januari dan beberapa hari lagi akan muncul pula bulan Februari.

Berbicara tentang bulan Februari, teruja Kak Long nak menulis tentang satu hari dalam bulan Februari ni yang sering dikaitkan dengan bunga mawar ni. Hem, Kak Long pasti ramai yang tahu apa harinya tu, kan? Kalau tak, takkanlah terlahirnya lagu ‘Sekuntum mawar merah, sebuah puisi’, lagu dendangan Alleycats yang amat popular yang antara senikatanya,

"Sekuntum mawar merah, 
sebuah puisi,
untuk gadis pilihan,
ohh... di bulan Februari"

Bulan Februari ni memang sangat popular dan sinonim dengan si bunga mawar merah terutama bagi pasangan yang sedang dilamun cinta. Walaupun Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Selangor pada 21 Februari 2006 telah memutuskan bahawa amalan merayakan Hari Valentine’s ataupun seringkali disebut ‘Hari Memperingati Kekasih’ mempunyai unsur-unsur Kristian dan amalannya bercampur dengan perbuatan maksiat, namun masih ramai lagi antara kita yang tak sabar-sabar menanti kehadiran hari tersebut serta masih mengagung-agungkan hari tersebut terutama pasangan kekasih. Bukan setakat memberikan kuntuman-kuntuman bunga (yang paling popular pada hari tersebut, tentulah bunga mawar merah yang harganya lebih mahal pada hari tersebut berbanding hari-hari biasa) malahan, ada juga yang sanggup berhabis-habisan menyambutnya dengan makan malam di hotel-hotel terpilih yang berlumba-lumba menawarkan pakej istimewa (dengan harga yang tentunya istimewa mahalnya) sebagai cara untuk menyatakan perasaan kasih sayang ini, tidak kurang pula kini telah ada yang memperbesar hari tersebut dengan mengadakan pesta yang tidak bermoral. Yang paling sedih, orang yang terlebih-lebih menyambut hari yang dikatakan paling istimewa dalam bulan Februari itu ialah generasi harapan kita yang dilahirkan dalam sebuah keluarga Islam dan status agamanya ‘Islam’.

Walaupun ada yang berkata, tidak ada salahnya merayakan hari tersebut kerana niat kita adalah untuk merayakan dan menyatakan kasih-sayang, tetapi adakah budaya dan amalan yang meraikan satu hari yang  secara terang-terangan telah diputuskan sebagai bertentangan dengan agama Islam itu berbaloi untuk menunjukkan kasih-sayang yang melimpah-ruah dalam hati kita terhadap orang yang dicintai. Kalau benar kasih sayang kita itu ikhlas dan abadi, pasti sahaja ia boleh diluahkan setiap hari tanpa perlu menanti satu hari pada bulan Februari yang telah dikaitkan dengan seorang paderi!  Sama-samalah kita fikirkan.

2 comments on “Bunga Mawar lagi! (Sekuntum Mawar Merah Sebuah Puisi)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s